Skip to main content

Recent Disqus

Click Here On Load Disqus

Tafsir Al-Qur'an Surat Ali Imran Ayat 110 Perspektif Kuntowijoyo Sebagai Gerakan Pembebasan

Tafsir Al-Qur'an Surat Ali Imran Ayat 110 Perspektif Kuntowijoyo Sebagai Gerakan Pembebasan

كُنتُمۡ خَيۡرَ أُمَّةٍ أُخۡرِجَتۡ لِلنَّاسِ تَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَتَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ وَتُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِۗ وَلَوۡ ءَامَنَ أَهۡلُ ٱلۡكِتَٰبِ لَكَانَ خَيۡرٗا لَّهُمۚ مِّنۡهُمُ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ وَأَكۡثَرُهُمُ ٱلۡفَٰسِقُونَ ١١٠

110. kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.

Dalam kajian ayat diatas kuntowijoyo mengaplikasikan dasar intelektual social profetik melalui 3 unsur etika menuju profetik yaitu adanya sebuah humanisasi, liberasi, dan trasendensi.

Dalam bahasa agama, konsep humanisasi[1] sudah lama kita kenal dengan sebutan hablun min al-nas. Paradigma tersebut, Kuntowijoyo dalam pemikirannya telah mengkorelasikan dengan sebuah penggalan ayat 110 surat ali Imran amar ma’ruf. Mengenai penafsirannya, asal makna kata tersebut adalah sebuah anjuran untuk menegakkan kebajikan, hal ini direkontruksi dalam menifesto untuk menegakkan dimensi dan potensi positif manusia kepada petunjuk ilahi (nur) dalam rangka mencapai keadaan fitrah.[2]

Humanisasi sebelumnya dalam kanca paradigma barat telah muncul diera renaissance dengan tujuan utama untuk memulihkan martabat manusia. Lahirnya humanisme barat akibat pemberontakan terhadap kekuasaan Gereja yang bersifat dogmatis pada abad pertengahan. Pada waktu itu dunia barat sedang terkukung oleh paham keagamaan yang seolah-olah membelenggu manusia sehingga manusia tidak memiliki daya untuk mencapai kesadaran diri, kemerdekaan, kebebasan, dan kedaulatan atas diri dan alam. Untuk menjauhkan dari dogma-dogma kaum gereja, manusia mulai sadar akan dirinya sebagai antroposentris sehingga muncul ilmu pengetahuan dan peradaban modern sebagai manifesto pembebasan atas keterpurukan pada abad pertengahan. Akan tetapi damapak adanya sebuah antroposentris[3], mengakibatkan manusia mengalami degradasi moral dan keterasingan dari dirinya sendiri dan lupa pada hakikatnya. Diera ini justru muncul adanya sebuah perbudakan kembali melalui system kapitalis.

Melihat kenyataan seperti ini, Kuntowijoyo mengusulkan humanisasi teosentris sebagai ganti dari humanisasi antroposentris untuk mengangkat kembali martabat manusia. Berangkat dari konsep iman dan amal soleh dipandang dapat menghindarkan terjadinya dehumanisasi[4]. Iman adalah konsep teosentris dengan tuhan sebagai pusat pengabdian, sementara amal adalah konsep humanisasi dengan dimaksudkan sebagai aksi kemanusiaan yang mana kedua ini saling berkaitan atau berhubungan yang tidak dapat dipisahkan.

Berdasarkan pandangan diatas, maka humanisasi teosentris adalah sebuah ajaran iman dan amal yang dimanifestasikan secara trasendensi dan tidak secara rasional sebagaimana dalam nilai-nilai antroposentris. Hal ini diperlukan karena masyarakat sedang berada dalam tiga keadaan akut, yaitu dehumanisasi karena aksi manusia tergantikan dengan alat teknologi, agresifitas kolektif karena ketidakadilan social yang menyebabkan kekumuhan, kemiskinan, dan pengangguran pada kaum mutadhafin, dan loneliness[5] terjadi karena individuasi oleh kelas menengah keatas.

Adapun konsep liberasi dimanifestasikan dari kata nahi munkar yang berarti melarang atau mencegah segala tindak kejahatan yang merusak. Kata tersebut dapat dikorelasikan kedalam bahasa ilmu sebagai bentuk pembebasan – mencegah – dari kebodohan, kemiskinan, ataupun penindasan.

Sebetulnya kata tersebut berasal dari unsur kata teologi pembebasan yang lahir dari tradisi pemikiran Katolik di Amerika Latin pada tahun 1960-an sebagai kekuatan moral dan social untuk melakukan praksisi liberatif dan emansipatoris. Adapun liberasi yang dimaksud Kuntowijoyodalam ilmu social profetik adalah konteks ilmu yang didasari nilia-nilai luhur trasendental yang memiliki tanggung jawab profetik untuk membebaskan manusia dari kekejaman, kemiskinan, pemerasan kelimpahan, dominasi struktur yang menindas dan hegemoni kesadaran palsu.

Fenomena kemiskinan yang lahir dari ketimpangan ekonomi adalah bagian penting dari proyek liberasi. Selanjutnya Kuntowijoyo menjabarkan empat sasaran liberasi yaitu: system pengetahuan, system social, system ekonomi, dan system politik yang membelenggu manusia sehingga tidak dapat mengaktualisasikan dirinya sebagai makhluk yang merdeka dan mulia. Sasaran liberasi dari system pengetahuan adalah berupa usaha – usaha untuk membebaskan orang dari belenggu system pengetahuan yang materealistik dari dominasi structural. Selanjutnya liberasi dari system social membebaskan keterpurukan dalam industrial[6] kembali pada agraris dengan melihat nilai-nilai pada sebuah obyek penelitian, komunitas. Adapun system ekonomi dilakukan untuk memperbaiki kesenjangan dan kemiskinan dengan nilai-nilai keadilan. Sedangkan liberasi system politik tertuju pada pembebasan dari otoriterianisme[7], kediktatoran dan neofeodalisme[8].

Unsur yang ketiga merupakan unsur terpenting dan dasar dari unsur lain yang tidak dapat dipisahkan, yaitu trasendensi dengan bahsa agama adalah hablu min Allah. Unsur ini merupakan manifestasi dari kata tu’minuna bi Allah yaitu sebuah bentuk ketahuidan. Trasendensi memberikan arah dan tujuan dalam unsur humanisasi dan liberasi. Sebagai contoh, liberasi dalam konteks kemiskinan dapat dilakukan dengan cara menghancurkan para penguasa dari system kapitalis menuju system ekonomi yang berkeadilan.

Dalam memaknai trasendensi lebih dalam lagi Roger menjabarkan dengan tiga perspektif: pertama, mengakui ketergantungan manusia kepada penciptanya – mengatasi naluri-naluri manusia seperti keserakahan dan nafsu berkuasa –, kedua, mengakui kontinuitas dan ukuran bersama antara tuhan dan manusia. Ketiga, mengakui keunggulan norma-norma mutlak yang melampaui akal manusia. Dengan demikian trasendensi merupakan perwujudan tidak hanya pada hubungan kerohanian antara manusia dan tuhannya, melainkan juga keterkaitan dengan hubungan social.



[1] Humanisasi adalah memanusiakan manusia untuk menghilangkan sifat kebendaan, ketergantungan, kekerasan, dan kebencian dari manusia menuju transformatif.
[2] Fitrah adalah keadaan dimana manusia mendapatkan posisinya sebagai makhluk yang mulia sebagai kodrat kemanusiaannya
[3] Berpusat pada manusia itu sendiri, manusi berkuasa akan alam semesta.
[4] Terjatuhnya martabat kemanusiaan pada tempat yang tidak semestinya (tidak sesuai fitrah)
[5] Sifat individualisme.
[6] System ini berwujud pada pengkelompokkan social, pendidikan, dan kepemimpinan
[7] Kekuasaan tunggal
[8] Penguasa wilayah, karakteristik masyarakat dengan corak sifat kebangsawanan
KOLOM ILMU Seorang Blogger Pemula yang ingin menjadi blog profesional
Reactions
PERHATIAN:Jika anda mendownload di blog ini, maka anda akan di redirect terlebih dahulu ke laman Short Safelink untuk keamanan blog. Oleh karena itu jika terjadi error 404 maka terjadi kesalahan dalam klik di laman redirect atau terjadi refresh laman redirect. Untuk mengatasinya anda bisa mengulang kembali klik file yang akan anda download di blog ini. Dan Jika anda ingin bertanya atau bantuan bisa kontak kami dengan Klik Disini atau nomor berikut 085733513782 - Terima kasih.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui
Buka Komentar
Tutup Komentar